Makna Vitalisme

Apa itu Vitalisme:

Kata vitalisme mempunyai beberapa makna. Dalam pengertiannya, vitalisme difahami sebagai keadaan untuk menyatakan daya hidup. Maksudnya, orang yang bersemangat akan menjadi orang yang menyatakan semangat, motivasi dan kegembiraan yang luar biasa dalam pengalaman hidup.

Namun, istilah vitalisme juga mengumpulkan berbagai doktrin pemikiran, baik ilmiah dan filosofis, yang mana kehidupan tidak dapat dikurangkan menjadi faktor fizikal, mekanikal atau kimia.

Vitalisme dalam sains

Rumusan vitalisme pertama sebagai doktrin berasal dari sains semula jadi. Sebagai masa kini, vitalisme berkaitan dengan kajian biologi abad kelapan belas, dan muncul sebagai reaksi terhadap mekanisme yang disokong oleh berbagai pendekatan ilmiah abad ketujuh belas.

Dalam pengertian ini, teori vitalis dikembangkan dan dipertahankan oleh Paul Joseph Barthez, seorang anggota sekolah Montpellier di Perancis. Bagi para pemikir semasa ini, terdapat pemisahan yang nyata antara dunia yang hidup dan yang lengai, antara dunia yang hidup dan yang tidak bernyawa.

Ini bukan pendekatan agama sendiri, yang menurutnya manusia dikurniakan anima, jiwa, yang dapat difahami sebagai fenomena supranatural.

Sebaliknya, ini adalah prinsip penting yang menggerakkan makhluk, yang bertanggung jawab atas tingkah laku mereka, dan yang tidak dapat dikaitkan dengan prinsip mekanikal atau fizikal. Prinsip ini disebut "kekuatan vital" menurut Claude Bernard, "entelechy" menurut Hans Driesh dan "kekuatan dominan" menurut Johannes Reinke.

Lihat juga Kehidupan.

Vitalisme dalam falsafah

Dalam falsafah, vitalisme dinyatakan dalam arus yang berbeza dan mempunyai implikasi yang berbeza, walaupun ia bermula dari prinsip yang sama. Ia juga dikenali sebagai falsafah hidup.

Ini dirumuskan antara abad ke-19 dan ke-20 berbeza dengan rasionalisme falsafah. Bagi para ahli falsafah masa kini, kehidupan bukanlah tindak balas semata-mata terhadap mekanisme rasional dan, lebih jauh lagi, ia berharga dalam dirinya sendiri dan bukan sebagai fungsi unsur-unsur yang asing dengannya.

Untuk vitalisme falsafah secara umum, kehidupan manusia dilihat sebagai suatu proses dan, dengan demikian, ia tidak dapat dikurangkan menjadi tingkah laku mekanikal atau hanya rasionalisme.

Dalam pengertian ini, terdapat sekurang-kurangnya dua arus vitalisme falsafah:

  1. Apa yang menganjurkan peningkatan hidup dari sudut pandang biologi dan
  2. Perkara yang menyokong kehidupan dalam pengertian sejarah atau biografi.

Yang pertama, elemen seperti penilaian naluri menonjol, termasuk naluri survival, intuisi, tubuh, kekuatan dan alam. Salah satu teorinya adalah Friedrich Nietzsche.

Dalam yang kedua, penilaian pengalaman hidup itu sendiri menonjol, mengatakan, nilai set pengalaman manusia yang dikumpulkan oleh seseorang sepanjang keberadaannya, yang juga menghargai perspektif dan teori generasi. Dalam tren ini kita dapat menyebut Spanish Ortega y Gasset.

Lihat juga:

  • Nihilisme.
  • Falsafah moden.

Tags.:  Sains Teknologi-E-Inovasi Am