Maksud Kesetiaan

Apa itu Kesetiaan:

Kesetiaan merujuk pada kedudukan atau martabat yang ditempati oleh seorang wakil atau wakil raja, yang dilantik oleh seorang raja, untuk memerintah atas namanya sebahagian wilayah yang menjadi miliknya dan yang tidak dapat dia tanggung secara langsung, karena peluasan atau jarak jauh.

Kesetiaan digabungkan sebagai institusi politik, sosial dan pentadbiran Mahkota Sepanyol.

Raja Katolik merasa perlu untuk melantik setia setia ketika komunikasi dan perpindahan dari satu tempat ke tempat lain sukar bagi mereka. Oleh itu, pelantikan seorang wakil adalah jalan penyelesaian agar wilayah mereka diperintah dan ditadbir oleh orang yang menjadi kepercayaan mereka.

Akibatnya, pada akhir abad ke-15, kesetiaan pertama diciptakan dengan tujuan untuk mengatur wilayah-wilayah luas yang dimiliki dan diwarisi oleh raja-raja Katolik, dan yang ditadbir menurut sistem pemerintahan Eropah.

Dalam hal ini, kesetiaan dibentuk untuk menghasilkan pemerintah provinsi kekaisaran yang akan mengurus urusan internal wilayahnya dan, pada gilirannya, mengikuti perintah dan bergantung pada raja.

Mahkota Sepanyol mempunyai beberapa kesetiaan di Amerika, termasuk Kesetiaan India dan Tierra Firme de la Mar Oceano (1492-1524), Kesetiaan Sepanyol Baru (1535-1821), Kesetiaan Peru (1542-1824), Kesetiaan Nueva Granada (wujud dalam dua tahap, yang pertama antara 1717-1723, dan yang kedua antara 1739-1819), dan akhirnya, Kesetiaan Río de la Plata (1776-1811).

Raja-raja Portugal, sekitar tahun 1763, juga membentuk kesetiaan yang disebut Viceroyalty of Brazil, yang menjadi milik Kerajaan Portugal, Brazil dan Algarve, sebuah Negara yang diperintah oleh House of Braganza antara tahun 1815 dan 1822.

Dengan cara yang sama, pemerintahan Perancis dan Rusia bertindak, yang merupakan kesetiaan rakyat untuk dapat menguasai wilayah-wilayah yang ditaklukkan sehingga, karena jarak dan jangkauan mereka, para raja tidak dapat secara langsung mengawasi dan mengendalikan.

Pada masa ini, tidak ada kesetiaan, oleh itu ini adalah istilah yang digunakan dalam pengembangan kajian sejarah untuk merujuk kepada apa yang berlaku semasa proses penjajahan di Amerika dan bahagian lain di dunia.

Kesungguhan Sepanyol Baru

Kesetiaan Sepanyol Baru wujud antara abad ke-16 dan ke-19, antara tahun 1535 dan 1821, dan yang pertama kali dilantik adalah Antonio de Mendoza y Pacheco.

Ibukota kesetiaan ini adalah Mexico City, yang ditubuhkan di atas kota pribumi Tenochtitlán, setelah digulingkan pada 13 Ogos 1521 oleh Hernán Cortés, bersama dengan orang-orang pribumi dan sekutunya.

Kesetiaan Sepanyol Baru adalah yang paling penting dan luas yang dimiliki oleh Kerajaan Sepanyol. Ia tersebar di seluruh Amerika Utara (Kanada, Amerika Syarikat, dan Mexico), Amerika Tengah (Cuba, Guatemala, Puerto Rico, Santo Domingo, Belize, Costa Rica, Honduras, dan Nicaragua), Asia, dan Oceania.

Sebagai organisasi kesetiaan yang besar, organisasi politiknya harus disesuaikan untuk mempertahankan penguasaan Empayar Sepanyol. Oleh itu, kesetiaan New Spain dibahagikan kepada kerajaan dan kapten umum. Bahagian ini dikendalikan oleh seorang gabenor dan kapten jeneral.

Semasa era kolonial, para penakluk mengubah adat istiadat penduduk asli dan ajaran Gereja Katolik, pelbagai adat istiadat Eropah, bahasa baru dan manifestasi budaya dan seni lainnya, antara lain, ditanamkan di dalamnya.

Akhirnya, berlaku penyalahgunaan antara penakluk dan peneroka autochthonous. Terdapat gabungan budaya dan tradisi yang menentukan negara-negara Amerika Latin.

Pada awal abad ke-19, kesetiaan itu memasuki krisis politik dan sosial yang sedikit demi sedikit mendorong perlunya kemerdekaan Mexico, pertarungan yang dimulakan oleh Miguel Hidalgo y Costilla.

Pada 27 September 1821, gerakan kemerdekaan Mexico meraih kemenangan setelah konfrontasi bersenjata dan mengakhiri kesetiaan New Spain dan pemerintahan Mahkota Sepanyol.

Tags.:  Teknologi-E-Inovasi Agama-Dan-Kerohanian Sains