Jenis-jenis budaya

Budaya adalah fenomena yang sangat kompleks, yang menjelaskan mengapa konsepnya terus ditakrifkan sejak ia muncul. Untuk memudahkan kajiannya dan memahami paradigma dari mana budaya ditafsirkan, adalah perlu untuk mengenal pasti kedua-dua kriteria untuk klasifikasinya dan jenisnya yang berbeza mengikut kriteria. Mari lihat mana yang paling penting.

Jenis budaya mengikut pengetahuan menulis

Budaya juga dapat diklasifikasikan mengikut pengetahuan menulis, kerana ini juga menentukan cara bertahan dan penyesuaian. Oleh itu, kita bercakap mengenai dua jenis budaya yang hebat:

Budaya lisan atau budaya sastera

Budaya lisan, juga disebut budaya sastera, adalah budaya yang tidak tahu atau belum mengembangkan sistem penulisan. Kebiasaannya, budaya jenis ini didasarkan pada penyebaran mitos masyarakat secara lisan. Persepsi mereka mengenai masa sejarah biasanya bersifat kitaran.

Contohnya: budaya orang asli suku.

Budaya bertulis

Seperti namanya, budaya tertulis adalah budaya yang disebarkan melalui tulisan, sama ada hieroglif, piktografik, abjad, cuneiform, dll.

Contohnya: budaya Mesir kuno, budaya Mesopotamia, budaya Maya, budaya Yunani, dan budaya Rom.

Jenis budaya mengikut cara pengeluaran

Salah satu cara untuk mengklasifikasikan budaya berpunca dari mod produksinya, yang menentukan kumpulan praktik terhadap persekitaran, mempengaruhi alat yang berkembang dan mempengaruhi cara organisasi sosial.

Budaya nomad

Konsep ini berlaku untuk budaya yang ditopang melalui perburuan dan pengumpulan, yang memerlukan mobilisasi berterusan dalam mencari sumber.

Contohnya: bangsa Arab Badwi.

Budaya pertanian atau luar bandar

Budaya pertanian difahami sebagai semua budaya yang disusun berdasarkan pengawalan tanaman dan pemeliharaan binatang untuk dimakan oleh manusia, itulah sebabnya mereka adalah budaya yang tidak aktif. Jenis budaya ini cenderung hidup di sekitar kawasan luar bandar, pusat ekonomi dan ketertiban sosial mereka. Walaupun mereka dapat melahirkan bandar, ini adalah anak syarikat kehidupan negara.

Contohnya: Budaya Mesir, yang kegemilangannya pada zaman dahulu disebabkan oleh pengembangan pertanian di kaki Sungai Nil.

Budaya bandar atau komersial

Semua orang yang model ekonomi dan sosialnya berdasarkan aktiviti komersial adalah sebahagian daripada budaya bandar dan, oleh itu, kepentingan beralih ke bandar-bandar, yang telah menjadi pusat operasi komersial di mana penduduknya tertumpu.

Contohnya: Budaya Renaissance.

Budaya industri

Mereka merujuk kepada masyarakat yang menggunakan kaedah pengeluaran perindustrian. Jenis budaya ini telah berkembang sejak abad ke-19 dan telah mencapai titik pertumbuhan penting pada abad ke-21.

Contohnya: China semasa.

Lihat juga Masyarakat pengguna.

Jenis budaya mengikut paradigma agama

Setiap masyarakat mempunyai sekumpulan kepercayaan ajaib-agama yang mempengaruhi cara mereka melihat kewujudan dan bertindak terhadap kenyataan. Budaya yang berbeza, walaupun mempunyai agama yang berbeza, mungkin mempunyai ciri khas kerana kesamaan struktur pemikiran agama mereka. Sehubungan dengan ini, para ahli mengumpulkan budaya yang berlainan menjadi dua jenis utama:

Budaya teistik

Mereka adalah budaya yang mempercayai adanya satu atau lebih tuhan yang unggul. Budaya teistik dibahagikan kepada:

  • Budaya monoteistik: adalah mereka yang mempercayai satu tuhan.
    • Contohnya: budaya Yahudi, budaya Kristian dan budaya Muslim.
  • Budaya dualistik: adalah budaya yang mengakui konfrontasi dua prinsip, kekuatan atau tuhan yang bertentangan, salah satunya berlaku di atas yang lain.
    • Contohnya: Katharisme.
  • Budaya politeistik: adakah mereka yang mempercayai adanya tuhan-tuhan yang berbeza pada masa yang sama bahawa mereka bertindak balas terhadap hierarki tertentu.
    • Contohnya: budaya Hindu dan budaya Yunani-Rom kuno.

Budaya bukan teistik

Itu merujuk pada budaya-budaya yang pemikiran keagamaannya tidak mengaitkan tatanan spiritual dengan tuhan tertentu, baik sebagai entiti mutlak atau sebagai kehendak kreatif.

Contohnya: Taoisme dan Buddhisme.

Jenis budaya mengikut susunan sosioekonomi

Dalam masyarakat yang sama terdapat perbezaan budaya yang berkaitan dengan susunan sosioekonomi semasa, jenis pendidikan yang diterima, cara penyebaran dan penyertaan dalam kekuasaan. Dalam pengertian ini, pemisahan kelas sosial memupuk konsep budaya yang berbeza (yang bukan tanpa kontroversi). Kami bercakap mengenai dua jenis budaya utama:

Budaya elit atau budaya elit

Budaya elit atau budaya elit merujuk kepada sekumpulan kod, simbol, nilai, adat istiadat, ekspresi seni, rujukan dan cara komunikasi yang sesuai dengan kelompok dominan dalam masyarakat, sama ada dari segi ekonomi, politik atau simbolik.

Budaya jenis ini sering dikenali sebagai budaya rasmi. Secara umum, ia memfokuskan diri pada kelas pemerintah dan / atau kumpulan yang tercerahkan dalam masyarakat. Kerana kecenderungan rasmi, ia diajar dari pusat pengajaran formal dan disahkan melalui institusi yang berbeza seperti muzium seni rupa, akademi, universiti, pusat kebudayaan, dll.

Contohnya: seni rupa dan sastera adalah ungkapan budaya elit.

Budaya popular

Syaitan menari dari Yare, Venezuela.

Budaya popular difahami sebagai sekumpulan kod, simbol, nilai, adat istiadat, ekspresi seni, tradisi, rujukan dan cara komunikasi yang sesuai dengan sektor popular atau masyarakat.

Budaya jenis ini biasanya dihadapkan dengan budaya elit atau budaya rasmi sektor yang dominan, baik melalui humor, parodi atau kritikan. Penampilan kajian cerita rakyat atau cerita rakyat telah memungkinkan penyebaran kandungan budaya popular melalui kaedah akademik atau institusi yang berorientasikan perlindungan warisan budaya.

Contohnya: pertunjukan kraf, cerita rakyat dan keagamaan adalah ungkapan budaya popular.

Lihat juga Budaya popular.

Budaya massa atau budaya massa

Budaya massa atau budaya massa adalah salah satu yang dibina dari penyebaran kandungan melalui media massa. Oleh kerana skopnya, kandungan yang diterbitkan digunakan oleh sektor yang dominan dan popular. Ini menunjukkan bahawa, pada masa ini, batas antara budaya popular dan budaya elit berliang dan kedua-duanya menguruskan repertoar barang pengguna budaya. Budaya massa menembusi semua bidang sosial dan mengubah kod dan corak dari pelbagai kumpulan budaya.

Contohnya: apa yang disebut muzik pop, iklan dan pawagam komersial atau hiburan adalah ungkapan budaya massa.

Lihat juga budaya Massa.

Jenis budaya mengikut perebutan kuasa dalam masyarakat

Dalam budaya hegemoni ada perjuangan dalaman untuk pengakuan atau kekuasaan. Untuk mengenali dan mengkaji fenomena ini, klasifikasi berikut digunakan:

Budaya hegemonik

Budaya hegemonik dipahami sebagai salah satu yang menetapkan sistem kod, pola, adat, nilai dan simbol tertentu sebagai dominan dalam masyarakat melalui pujukan dan / atau paksaan. Budaya hegemoni mendominasi kelompok sosial dan berusaha untuk mengabadikan dirinya sendiri, itulah sebabnya ia cenderung memaksakan dan membenci perbezaan pendapat. Budaya hegemoni sering disamakan dengan budaya rasmi dan disebarkan melalui institusi rasmi dan media massa.

Budaya subaltern

Ini adalah salah satu yang mempunyai hubungan yang bergantung dengan budaya yang dominan, walaupun berbeza dalam beberapa aspeknya. Ia biasanya muncul dalam sektor masyarakat yang paling rentan. Dalam budaya subaltern, individu gagal membentuk hati nurani mereka sendiri sebagai budaya dan, akibatnya, mereka tidak dapat menjalankan autonomi. Budaya subaltern tidak boleh dikelirukan dengan konsep subkultur, kerana budaya subaltern bersifat fragmentary dan terpisah, sedangkan subkultur secara sedar membezakan kod, corak dan nilai.

Budaya alternatif

Budaya alternatif adalah istilah yang cukup luas yang merangkumi kumpulan manifestasi artistik-budaya yang mengaku sebagai alternatif berkenaan dengan yang menjadi dominan atau hegemonik. Sekiranya sebelum mereka muncul sebagai tindak balas terhadap budaya elit yang disebut, hari ini budaya alternatif berusaha membuka ruang terhadap nilai-nilai dan barang budaya yang dipromosikan oleh media massa, yang telah menjadi hegemoni, bahkan ketika mereka kelihatan "popular" .

Kaunter budaya

Counterculture difahami sebagai budaya yang muncul bertentangan dengan budaya hegemoni, mencabar nilai yang dikenakan dan berusaha menyebarkan paradigma dan sistem nilai baru. Mereka timbul dari proses kekecewaan, ketidakadilan, ketidaksesuaian dan penentangan.

Contohnya: feminisme; pergerakan ekologi.

Subkultur

Dalam budaya hegemonik, kepelbagaian kelompok budaya marjinal dibentuk yang mengembangkan sistem nilai, kod dan corak mereka sendiri. Boleh dikatakan bahawa subkultur merupakan budaya minoriti dengan sifat yang ditentukan. Tidak seperti kontradikultur, subkultur tidak berusaha untuk mencabar ketertiban yang telah ditetapkan, melainkan menegaskan diri mereka dengan suka curang di sekitar bidang kepentingan budaya yang dominan. Atas sebab ini, banyak dari mereka berasal dari subkultur pengguna yang dikesan sebagai ceruk pasaran.

Sebagai contoh: pemain permainan, suku bandar.

Jenis budaya mengikut pengertian antropologi

Kita bercakap tentang makna budaya antropologi ketika kita merujuk kepada amalan, penggunaan dan adat yang mengenal pasti peradaban tertentu secara umum.

Contohnya:

  • Budaya Maya;
  • Budaya Sumeria;
  • Budaya Cina.

Jenis budaya mengikut pengertian sejarah

Budaya dapat diklasifikasikan mengikut konteks sejarahnya, yang menentukan atau membatasi alam semesta nilai yang berlaku untuk jangka masa tertentu.

Contohnya:

  • budaya kuno klasik;
  • budaya Zaman Pertengahan;
  • budaya barok.

Jenis budaya mengikut rasa jantina

Budaya juga dapat dipelajari dengan merefleksikan cara organisasi sosial berdasarkan gender. dua jenis menonjol khususnya:

Budaya Matriarki

Budaya Matriarki adalah salah satu yang diasaskan pada sosok wanita sebagai rujukan dan pemimpin tatanan sosial. Tidak seperti perintah patriarki, tidak ada bukti bahawa budaya matriarki telah melakukan atau menindas lelaki. Pada awal kemanusiaan telah ada berbagai budaya matriarki, walaupun hari ini ada beberapa yang hidup.

Contohnya: budaya Minangkabau di Indonesia.

Lihat juga Matriarki.

Budaya patriarki

Budaya patriarki dipahami sebagai satu di mana hanya manusia yang menjalankan kawalan politik, ekonomi, ketenteraan dan keluarga, iaitu, seluruh wilayah kehidupan publik dan swasta bergantung pada wewenang manusia. Wanita itu dikandung sebagai subjek pasif yang tidak menikmati kuasa baik di khalayak umum maupun di bidang swasta.

Contohnya: Budaya tradisional Muslim.

Lihat juga Patriarki.

Jenis budaya mengikut pengertian geografi dan / atau geopolitik

Cara mengklasifikasikan budaya ini biasanya cukup kompleks, kerana ia bertindak balas terhadap kepentingan politik yang berlaku dalam masyarakat.

Di peringkat global

Dalam pengertian luas atau global, dua tiang kekuatan budaya biasanya dibezakan di alam semesta geopolitik, dari mana hubungan dan ketegangan antarabangsa penting. Yaitu:

  • Budaya Barat: Ia merujuk kepada budaya Eropah yang digabungkan di Belahan Barat, yang nilai utamanya didasarkan pada pemikiran politik, undang-undang dan falsafah mengenai zaman Yunani-Rom serta agama Judeo-Kristian.
  • Budaya Oriental: Merujuk kepada budaya yang, dalam pengertiannya yang luas, telah berkembang dan menyebar di hemisfera timur. Ini merangkumi kepelbagaian budaya di dalamnya, yang mematuhi nilai-nilai politik, agama dan falsafah yang berbeza dari yang ada di Barat.
Tags.:  Sains Am Ungkapan Yang Popular