Makna Surrealisme

Apa itu Surrealisme:

Surrealisme adalah gerakan seni dan sastera avant-garde yang ditubuhkan pada tahun 1924 oleh André Breton, yang terdiri dari ekspresi bawah sedar melalui sastera, lukisan, patung, fotografi, dan filem.

Kata surrealisme berasal dari bahasa Perancis surealisme, pemendekan dari superrealisme atau terlalu realisme. Kata itu diambil dari Guillaume Apollinaire, yang telah menggunakannya pada tahun 1917 untuk menyuburkan karya. Ia bermaksud 'apa yang berada di atas realisme'.

Sastera dan seni surealis berkait rapat dengan psikoanalisis dan idea-idea Sigmund Freud. Oleh itu, surealisme dicirikan oleh penyelidikan bawah sedar, ekspresi pemikiran yang tidak terhalang, penggunaan automatisme psikik sebagai kaedah, dan kerjasama antara disiplin seni yang berbeza.

Berkat ini, gerakan surealis mengatasi had yang dikenakan terhadap imaginasi oleh rasionalisme, mengubah konsep "realiti" dalam seni dan memperkenalkan teknik baru dan dinamika kreatif.

Surrealisme mula dikenali pada 15 Oktober 1924, ketika penyair André Breton menerbitkan Manifesto Surrealis pertama. Sebilangan anggotanya berasal dari Dadaism. Pergerakan ini didasarkan pada "tidak masuk akal", dan sedang melalui fasa keletihan estetik. Surrealisme memanfaatkan eksplorasi "tidak masuk akal" ini dan menghargainya sebagai manifestasi dari bawah sedar.

Gerakan surealis juga mewakili peningkatan moralitas seni setelah Perang Dunia Pertama, yang berakhir pada tahun 1919. Oleh itu, ia dapat diserap oleh idea-idea politik pada masa bersejarah, terutama kepada doktrin-doktrin kiri. Namun, ia dipengaruhi oleh pecahnya Perang Dunia II, yang menyebar anggotanya ke seluruh dunia.

Ciri-ciri surealis

Salvador Dali: Dalí pada usia enam tahun, ketika dia menyangka dia adalah seorang gadis, mengangkat kulitnya dari air untuk melihat seekor anjing sedang tidur di bawah bayangan laut. 1950. Minyak di atas kanvas. Kedua-dua gambar dan tajuknya mengungkapkan idea bawah sedar mengikut psikoanalisis.

Surrealisme bertindak balas terhadap rasionalisme borjuis dan kanun artistik tradisional, menggunakan teori psikoanalitik. Dari tujuan itu, ciri utamanya muncul.

Automatik psikik tulen: ia terdiri daripada membuat imej bawah sedar muncul secara automatik, melalui sumber seperti keadaan trans, hipnosis dan teknik seperti permainan mayat yang indah.

Ekspresi bawah sedar: Surrealisme mendekati alam bawah sedar dengan meneroka alam bawah sedar. Untuk ini dia menggambarkan realiti yang tidak masuk akal, seperti mimpi dan hebat, di mana mitos, dongeng, impian dan fantasi diproyeksikan.

Ekspresi pemikiran yang spontan dan tidak terhalang: bagi para surealis, membebaskan pemikiran adalah satu-satunya cara untuk mencapai yang tidak sedar, yang dinyatakan melalui mimpi, fobia dan khayalan.

Watak antara disiplin: Surrealisme dinyatakan dalam sastera, lukisan, patung, fotografi dan pawagam. Demikian juga, ia memihak kepada kerjasama antara disiplin ilmu dan penyertaan seniman di bidang selain dari bidang kepakaran mereka. Sebagai contoh, penyair yang berkecimpung dalam seni visual dan pelukis berkecimpung dalam puisi, fotografi, dan filem.

Penciptaan mayat indah: teknik kolektif di mana setiap peserta menulis garis atau melukis gambar tanpa melihat apa yang telah dilakukan sebelumnya. Ini membolehkan kedua-duanya merangsang automatik psikik dan memihak kepada kerjasama antara artis.

Surrealisme dalam lukisan

Joan Miro: Landskap Catalan atau Pemburu. 1924. Di atas kanvas, Miró telah mewakili lanskap Catalan yang dikurangkan menjadi elemen minimumnya, setelah timbulnya kecelaruan akibat kelaparan.

Seni surealis dicirikan dengan menawarkan gambar yang luar biasa dan sangat menjurus. Ini memuliakan imaginasi, impian, ironi, erotisme, dan tidak masuk akal.

Untuk mencapai "automatik psikik tulen", lukisan surealis menggunakan teknik seperti mayat dan penyingkiran yang indah. Dia juga mencipta sendiri yang lain seperti buah pelaga dan kaedah kritikal paranoid. Semua teknik ini bertujuan untuk mendapatkan tekstur atau pukulan acak yang akan merangsang bawah sedar, seperti ketika kita bermain untuk melihat bentuk yang diketahui di awan.

Dalam decal, gambar-gambar ini diperoleh dengan melipat kertas dengan tinta segar di tengah yang, ketika dibuka, menunjukkan jejak yang dicetak. Di dalam buah pelaga, kesan itu disebabkan oleh menggosok kertas atau kanvas dengan pensil di permukaan kasar.

Kaedah kritikal paranoid, yang diciptakan oleh Dalí, terdiri dari merenungkan gambar sebenar sehingga fobia, fantasi dan obsesi terbangun dalam khayalan.

Para seniman juga memanfaatkan teknik Dada dari siap pakai, objek trouvé atau objek yang dijumpai. Ini terdiri daripada mengambil objek sehari-hari dari konteksnya dan campur tangan di dalamnya mencari persatuan yang tidak dijangka.

1. Mayat indah. 2. Decal. 3. Sedia dibuat. 4. Pondok.

Antara pelukis surealis yang paling terkenal boleh kita namakan:

  • René Magritte (Belgium, 1898-1967). Lukisan terkenal: Anak lelaki, Ini bukan paip, Kekasih.
  • Salvador Dalí (Sepanyol, 1904-1989): Lukisan terkenal: Kegigihan Ingatan, Godaan Saint Anthony, Metamorfosis Narcissus.
  • Joan Miró (Sepanyol, 1893-1983). Lukisan terkenal: Karnival Harlequin, Landskap Catalan, Interior Belandas.
  • Max Ernst (Jerman, 1891-1976). Lukisan terkenal: Celebes, Perawan yang diberkati menghukum Anak Yesus di hadapan tiga saksi: Andre Breton, Paul Eluard dan Pelukis.
Tags.:  Agama-Dan-Kerohanian Ungkapan Yang Popular Teknologi-E-Inovasi