Makna Keserakahan memecahkan karung

Apa Keserakahan Melanggar Karung:

Pepatah "Keserakahan memecahkan karung" memperingatkan kita terhadap bahaya keserakahan dan keserakahan, amalan negatif yang, dari banyak tuntutan mengawal aset atau keuntungan, akhirnya menjadi penyebab kerugian yang ditakuti.

Pepatah itu berasal dari gambar lama atau legenda popular di mana seorang pencuri mengisi karung dengan duit syiling yang dicurinya. Ketika dia mengisi karung itu, dia memerah untuk memberi lebih banyak ruang dan itu pecah, kehilangan semua wang yang dia kumpulkan.

Terdapat bentuk pepatah yang lebih lama di mana kata "tamak" digantikan dengan kata "keserakahan", tetapi kedua versi menawarkan makna yang serupa. Varian kuno ini masih berlaku di beberapa masyarakat Hispanik hari ini.

Di samping ini, ucapan-ucapan popular lain berkaitan dengannya dan maknanya. Contohnya: "Kepala biara yang jahat, untuk satu badan dia kehilangan seratus" atau "Lelaki yang jahat itu, untuk satu orang yang kehilangan seratus."

Dalam pengertian ini, hidup berdasarkan ketakutan kehilangan apa yang anda miliki dikandung kerana kehilangan itu, suatu prinsip bahawa dalam psikologi disebut "ramalan yang memenuhi syarat sendiri."

Menurut kebijaksanaan popular, mereka yang terdesak untuk menumpukan aset dan kekayaan mereka kehilangan perspektif dan berisiko mengalami kesan yang berlawanan daripada yang diinginkan.Dengan cara ini, kebijaksanaan popular secara moral mengutuk sikap keserakahan, keserakahan, cita-cita berlebihan, kekacauan, keterikatan terhadap barang dan kurangnya akal sehat.

Harus diingat bahawa keserakahan adalah salah satu dosa besar, sebab itulah ia dihukum dalam budaya yang berbeza. Justru sifat tamak itulah penyebab kejahatan.

Tags.:  Am Sains Ucapan Dan Peribahasa