Makna Humanisasi

Apa itu Humanisasi:

Humanisasi adalah tindakan dan kesan manusiawi. Maksudnya, humanisasi adalah proses di mana sesuatu dikurniakan sifat manusia. Objek humanisasi boleh menjadi benda, binatang, orang, sekelompok orang atau institusi.

Untuk memahaminya dengan lebih baik adalah perlu memahami apa sifat manusia. Secara simbolik, kata manusia mewakili kualiti sedar dan disengajakan yang dimiliki orang yang berempati, menyokong, afektif, komunikatif, penyayang, sosial, rasional dan relasional.

Sebaliknya, sengaja bertindak terhadap empati, solidariti, kasih sayang, komunikasi, cinta, masyarakat, akal, dan hubungan dianggap tidak berperikemanusiaan.

Dalam pengertian ini, manusia menentang binatang atau binatang, makhluk di mana kesedaran tidak campur tangan terhadap sifat-sifat ini dan yang tidak bertindak berdasarkan mereka. Oleh itu, apabila seseorang telah menjadi tidak berperikemanusiaan atau tidak berperikemanusiaan, ada pembicaraan mengenai keperluan mendesak untuk kembali berperikemanusiaan.

Mengingat hal ini, jelas bahawa sebilangan besar masa kata humanisasi berlatarbelakangkan penilaian moral dan etika mengenai sifat tingkah laku manusia dalam konteks sosial.

Contohnya adalah ungkapan seperti "Masyarakat mesti memanusiakan dirinya semula"; "Sektor kesihatan mesti berkomitmen untuk memanusiakannya."

Lihat juga Manusia.

Humanisasi dalam kesusasteraan dan seni

Dalam kesusasteraan dan seni sangat umum untuk mencari rujukan dan cerita mengenai proses humanisasi, yang biasanya juga disebut dengan nama keperibadian.

Dalam genre seperti dongeng dan cerita hebat, haiwan atau objek dengan kualiti manusia sering dilambangkan: mereka berjalan, makan, bercakap, berinteraksi, berfikir dan merasa seperti manusia, iaitu, mereka bertindak secara sedar dan sengaja dalam konteks cerita. Ini dapat dilihat dalam cerita seperti Si Cantik dan Si Hodoh atau Pinokio.

Di samping itu, humanisasi atau keperibadian sangat biasa sebagai tokoh retorik. Frasa seperti "Dinding mendengar" berfungsi sebagai contoh keperibadian objek untuk tujuan estetik dan simbolik.

Humanisasi sebagai tema adalah konflik berulang dalam sastera fiksyen sains.Isaac Asimov, untuk menamakan salah satu pengarang terkenal dalam hal ini, telah secara komprehensif menangani masalah kualiti manusia melalui undang-undang robotik yang diterapkannya dalam cerita yang berbeza.

Dalam melukis dan seni visual secara umum, kita lebih banyak membincangkan antropomorfisasi (transformasi objek menjadi bentuk manusia). Sebagai contoh, dalam seni Mesir kuno para dewa sering digambarkan sebagai haiwan antropomorfik.

Tags.:  Agama-Dan-Kerohanian Sains Ungkapan-Dalam Bahasa Inggeris