Makna Wahyu

Apa itu kiamat:

Seperti Wahyu diberi judul buku terakhir Perjanjian Baru Alkitab. Dalam arti kiasan, kiamat boleh menjadi peristiwa bencana atau bencana. Oleh itu, perkataan itu berasal dari bahasa Latin kiamat, dan ini pada gilirannya dari ἀποκάλυψις Yunani (apokálypsis), dan bermaksud 'wahyu'.

The Apocalypse adalah buku watak kenabian, di mana terdapat serangkaian wahyu yang merujuk kepada akhir dunia. Dalam pengertian ini, itu adalah teks yang kaya dengan simbol, yang menggambarkan peristiwa dan peristiwa yang, dalam pengertian Kristian, akan berakhir pada akhir zaman.

Oleh yang demikian, Wahyu adalah sebuah buku alkitabiah yang telah mengalami banyak penafsiran, penelitian, dan kajian untuk mencoba mengungkap maknanya. Oleh itu, ia dapat dibaca dari pelbagai tahap tafsiran: preteris, yang menunjukkan bahawa peristiwa yang diceritakan berlaku secara bersejarah pada abad ke-1; idealis, yang menurutnya Kiamat adalah alegori perjuangan rohani antara baik dan jahat; Futuris, yang mengakui dalam watak-watak sejarah dan peristiwa apa yang telah dinubuatkan dalam buku ini, dan Ahli Sejarah, yang menurutnya Wahyu adalah puncak dari rancangan Tuhan, yang dinyatakan dalam Alkitab dari awal hingga akhir.

Dinyatakan bahawa buku itu ditulis pada akhir abad ke-1 atau awal abad ke-2, pada masa penganiayaan yang diperintahkan terhadap orang Kristian dari Rom. Oleh itu, sering dinyatakan bahawa latar belakang sejarah ini akan membenarkan penulis menasihati orang Kristian untuk tetap dalam iman mereka, di atas dan di atas penderitaan, untuk mengakses Yerusalem Baru.

Kitab Wahyu, sebaliknya, dikaitkan dengan rasul Yohanes, walaupun isu kepengarangan telah kontroversial. Namun, teorinya adalah bahawa John menulisnya semasa pengasingannya di pulau Patmos, di Laut Aegea. Teori lain mengemukakan bahawa buku itu adalah bagian dari tulisan Johannine, iaitu kumpulan tulisan yang kepengarangan atau ilhamnya dikaitkan dengan John.

Kitab Wahyu juga dikenali sebagai Buku Wahyu atau sama seperti Penyingkapan Yesus Kristus.

Apocalypse dan Nostradamus

Sebagai Michel de Nôtre-Dame, yang lebih dikenali sebagai Nostradamus, dia digelar sebagai salah seorang nabi paling terkenal di dunia sejak 500 tahun yang lalu. Buku kamu Les Ramalan, diterbitkan pada tahun 1555, meramalkan semua peristiwa sejarah yang akan berlaku hingga akhir zaman. Oleh itu, teks-teksnya telah dibaca dan ditafsirkan sebagai sebuah buku apokaliptik yang penuh dengan kunci dan kiasan untuk menggambarkan perang dan malapetaka yang akan membawa umat manusia ke penghujungnya.

Tags.:  Ungkapan Yang Popular Sains Teknologi-E-Inovasi